PARA PEMAIN SEPAKBOLA LEGENDARIS YANG PERNAH JAYA DI MASANYA

Kecerdikan dan kreativitas yang melambangkan suatu permainan dalam sepak bola akan membuat bentuk seni daripada konteks fisik olahraga. Pemain sepak bola diberikan kebebasan berekspresi yang mengapa itu adalah olahraga dibedakan berdasarkan yang lain. Bisbol dan pemain bisbol terbatas pada tindakan tertentu, tetapi pemain sepak bola dapat menggiring, menggocek, lulus, atau menembak dalam berbagai cara yang berbeda, yang memungkinkan pemain untuk mencapai puncak ketenaran dalam olahraga tersebut.
Daftar di bawah ini tidak termasuk pemain bintang saat ini seperti Cristiano Ronaldo dan Lionel Messi, melainkan daftar berisi pemain yang telah pensiun dari permainan yang indah.
Zinedine Zidane-Prancis
Poin kuat Zinedine Zidane adalah lewat nya, kekuatan, kontrol bola dan keterampilan individu. Kita harus melihat pertunjukan terbaik dari Zidane dalam permainan yang paling penting atau menentukan bahwa kita tidak bisa melihat dari banyak pemain. Pada 789 pertandingan, ia mencetak Total 159 gol sebagai gelandang tengah. Ia memenangkan 2000 Kejuaraan Eropa dan 1998 Piala Dunia bersama Perancis. Dengan Real Madrid dan Juventus, ia memenangkan satu Piala Eropa dan 3 gelar liga.
Alfredo di Stefano-Argentina
Stefano adalah pemain yang produktif untuk Real Madrid dengan 511 gol sensasional dalam permainan 702. Dia bukan masa depan Ortodoks sekalipun; Ia digunakan untuk muncul di seluruh mengajukan, lewat, menangani, dan mendikte permainan. Secara keseluruhan ia adalah pemain sepak bola lengkap permainan yang pernah melihat. Dia memenangkan 5 Piala Eropa dengan Real Madrid, dan memenangkan Total 13 gelar liga sepanjang kariernya.
Franz Beckenbauer-Jerman
Dalam Lingo hari ini, Beckenbauer adalah seorang gelandang bertahan atau penyapu, tapi itu tidak cukup untuk menghentikannya dari mencetak gol 111 di 776 penampilan untuk Bayern Munich dan Jerman. Sama seperti di Stefano, dia terlihat di seluruh lapangan, mengerahkan pengaruhnya dan mendiktekan permainan. Jelas dia adalah kapten yang menentukan, tetapi dikombinasikan dengan kemampuan teknis bulat-nya, lewat dan Dribbling; Dia pasti salah satu pemain terbesar yang pernah ada. Dia memenangkan kejuaraan Eropa 1972, 1974 Piala Dunia, bersama dengan 8 gelar liga dan 3 Piala Eropa selama karirnya di klub.
Johann Cruyff-Belanda
Cruyff memiliki kecepatan dan Dribbling dari George Best dan kekuatan, kontrol dan keterampilan Zinedine Zidane. Kombinasi dari menghitung kecerdasan, kemampuan klinis dan aristokrasi luhur membuatnya pemain sepak bola lengkap. Sebagai gelandang Serang, ia mencetak 401 gol dalam 710 penampilan. Ia memenangkan 10 gelar liga dan 3 Kejuaraan Eropa.
Zico-Brasil
Kemampuan Zico dalam dunia Sepakbola tidak pernah dipertanyakan, meskipun dia jarang sekali dimasukkan dalam daftar pemain Top karena kekurangan keberhasilannya. Dia adalah pencetak dari gol-gol yang cukup produktif dengan 527 gol dalam 769 pertandingan. Kemampuannya untuk menghasilkan suatu keterampilan yang unik dan tembakan juga membuat dia pencipta tujuan yang luar biasa. Selain itu, ia telah menguasai bebas-tendangan dan judul kemampuan. Ia memenangkan 4 gelar liga dan Copa Libertadores.
Pele-Brasil
Pele sering menduduki peringkat Pesepakbola terbaik dalam sejarah permainan. Kemampuan Dribbling-nya, kecepatan, kekuatan dan kekuasaan belaka melihat dia Skor varietas tujuan. Pada 1366 pertandingan, ia mencetak 1282 gol. Mesin Skor gol utama membantu Brasil memenangkan Piala Dunia di 1958, 1962 dan 1970. Ia juga memenangkan 5 gelar liga dan 2 Copa Libertadores.
Diego Maradona-Argentina
Tidak diragukan lagi bakat Maradona adalah yang terbesar yang pernah terlihat dalam sejarah Sepakbola. Crossing dan Passing-nya tepat, Skor tujuannya adalah klinis dan unik, dan kemampuan Dribbling-nya memesona yang membantu mendapatkan banyak assist sepanjang kariernya. Menjadi Gelandang serang ia mencetak 345 gol dalam 680 pertandingan. Meskipun ia memiliki karier yang sulit daripada Pele, ia masih memenangkan 3 gelar liga dan 1986 Piala Dunia. Ia juga memenangkan Piala UEFA bersama Napoli.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *